Sebutkan kebugaran jasmani yang berhubungan dengan keterampilan gerak motor skill related fitnes

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.Morbi adipiscing gravdio, sit amet suscipit risus ultrices eu.Fusce viverra neque at purus laoreet consequa.Vivamus vulputate posuere nisl quis consequat.

Create an account

Komponen Kesegaran Jasmani

Komponen-komponen kebugaran jasmani adalah factor penentu derajat kondisi setiap individu. Seseorang dikatakan bugar jika mampu melakukan segala aktivitas kehidupan sehari-hari tanpa mengalami hambatan yang berarti, dan dapat melakukan tugas berikutnya dengan segera.

Pengelompokan komponen kebugaran jasmani seperti yang tersebut dalam Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan Jasmani yang disusun oleh Wahjoedi [1994], adalah: [1] Kebugaran yang berhubungan dengan kesehatan [physical fitness related health] dan [2] Kebugaran yang berhubungan dengan keterampilan [physical fitness related skill]. Pada pembagian ini bagian yang pertama yang pertama terdiri dari daya tahan jantung dan paru-paru [cardiorespiratory], kekuatan [strength], daya tahan otot [muscle endurance], kelentukan [flexibility], dan komposisi tubuh [body composition].

Pada bagian yang kedua [physical fitness related health] terdiri dari; kecepatan [speed], kelincahan [agility], daya ledak [explosive power], keseimbangan [balance], dan koordinasi [coordination]. Selain dari bagaian ini disebut juga kemampuan memanipilasi suatu obyek yaitu ketepatan [accuracy].

1]    Kesegaran Jasmani yang Berhubungan dengan Kesehatan [health related fitness]. Kesegaran jasmani yang berhubungan dengan kesehatan [health related fitness] meliputi :

a] Daya tahan jantung-paru adalah kemampuan jantung untuk memompa darah dan paru-paru untuk melakukan respirasi [exhale dan inhale] dan kerja kontraksi otot dalam waktu yang lama secara terus menerus tanpa mengalami kelelahan yang berarti dan segara pulih asal dalam waktu yang singkat. Daya tahan jantung paru sangat penting untuk menunjang kerja otot dengan mengambil oksigen dan menyalurkannya ke seluruh jaringan otot yang sedang aktif sehingga dapat digunakan untuk proses metabolisme tubuh. Kemampuan jantung, paru dan pembuluh darah untuk berfungsi secara optimal pada waktu kerja dalam mengambil O2 secara maksimal [VO2 maks] dan menyalurkannya keseluruh tubuh terutama jaringan aktif sehingga dapat digunakan untuk proses metabolisme tubuh. Pengukuran daya tahan jantung-paru dapat dilakukan melalui test lari 2,4 Km [12 menit], Bangku Harvard test, dan Ergocycles test.

Klasifikasi daya tahan;

                                  i.          Daya tahan aerobik/aerobic endurance; sistem pengerahan energi [menghirup, menyalurkan, dan menggunakan untuk kontraksi otot] dengan menggunakan oksigen. Kebugaran aerobik dibutuhkan oleh siapapun yang melakukan aktivitas dalam waktu yang lama dan terus menerus, lebih khusus lagi bagi peserta didik yang diarahkan untuk mengambil spesialisi cabang olahraga atletik nomor lari jarak menengah hingga marathon. Tingkat kebugaran aerobik dipengaruhi oleh faktor-faktor keturunan, jenis kelamin, usia, lemak tubuh, tingkat aktivitas.

                                ii.          Daya tahan anaerobik/anaerobic endurance; adalah merupakan istilah untuk menyebut cara kerja otot dalam waktu yang relatif singkat tanpa menggunakan oksigen. Kerja otot/kontraksi otot timbul dari pemecahan ATP [adenosine triphosphate] di dalam otot yang bersumber dari gula darah dan gula otot. Pemecahan ATP ini menimbulkan energi dan ADP [adenosine diposphate], ADP yang ditambah PC [posphocreatine] di dalam otot akan menjadi ATP yang baru. Pembakaran dalam sistem energi yang tidak sempurna akan menyisakan asam laktat, jika asam laktat ini menumpuk terlalu banyak di dalam otot, mengakibatkan kelelahan yang amat sangat dan rasa pegal, bahkan bisa menyebabkan kram otot. Asam laktat tidak selalu merugikan, sebab jika menyatu dengan oksigen, asam laktat akan kembali menjadi sumber energi hingga terurai secara tuntas dan keluar menjadi carbon diokside melalui proses pengeluaran nafas, dan ion-ion hidrogen melalui pengeluaran keringat. Untuk mempercepat proses peleburan asam laktat ini diperlukan pengguncangan [shaking], dan bisa dilakukan dengan lari-lari kecil [joging] dalam waktu 15 – 20 menit sesuai dengan tingkat penumpukan.

b] Daya tahan otot adalah kapasitas sekelompok otot untuk melakukan kontraksi yang beruntun atau berulang-ulang terhadap suatu beban submaksimal dalam jangka waktu tertentu. Daya tahan otot bermanfaat untuk mengatasi kelelahan. Pengukuran daya tahan otot dilakukan melalui Push up test, Sit up test.

c] Kekuatan otot adalah tenaga, gaya atau tegangan yang dapat dihasilkan oleh otot atau sekelompok otot pada suatu kontraksi dengan beban maksimal. Seseorang mungkin memiliki kekuatan pada bagian otot tertentu namun belum tentu memiliki pada bagian otot lainnya. Pada pengukuran kekuatan otot, yang diukur adalah kekuatan kontraksi volunter maksimal [maximal voluntary contraction-MVC], di mana kekuatan otot harus maksimal dan kontraksi tidak terjadi akibat rangsangan eksternal tetapi benar-benar secara suka rela [volunter atau voluntary]. Kekuatan otot dapat diukur menggunakan dinamometer.

Klasifikasi strength adalah:

                                  i.          Kekuatan maksimum [maximum strength]; kekuatan ini memiliki ciri jika seseorang hanya mampu mengangkat sekali saja beban yang diberikan dan tidak mampu mengangkat lagi tanpa beristirahat terlebih dahulu, atau dalam istilah kebugaran biasa disebut sebagai 1 RM [1 repetition maximum]. Pengetahuan mengenai 1 RM ini akan sangat membantu untuk dapat mengembangkan tipe kekuatan yang lainnya [kekuatan yang cepat [elastic/speed strength] dan daya tahan kekuatan [strength endurance]]

                                ii.          Kekuatan yang cepat [elastic/speed strength]; tipe kekuatan ini memiliki ciri jika seseorang mampu mengangkat beban dalam jumlah yang besar dengan segera [dalam satuan waktu yang kecil]. Dalam istilah yang lebih umum kecepatan ini dapat juga disebut daya ledak [explosive power]

                              iii.          Daya tahan kekuatan [strength endurance]; tipe kekuatan ini memiliki ciri jika seseorang mampu mengangkat beban dalam jumlah yang besar berulang-ulang dalam waktu yang lama.

d] Kelentukan [flexibility] adalah kemampuan tubuh untuk melakukan gerak melalui ruang gerak sendi atau ruang gerak tubuh secara maksimal tanpa dipengaruhi oleh suatu paksaan atau tekanan. Kelentukan gerak tubuh pada persendian tersebut, sangat dipengaruhi oleh : elastisitas otot, jenis sendi, struktur tulang, jaringan sekitar sendi, tendon dan ligamen di sekitar sendi serta kualitas sendi itu sendiri. Terkait dengan kesehatan, maka kelentukan merupakan salah satu parameter atau tolok ukur kesembuhan akibat cedera dan penyakit-penyakit sistem muskuloskeletal. Puncak kelenturan terjadi pada akhir masa pubertas. Kelentukan penting pada setiap gerak tubuh karena meningkatkan efisiensi kerja otot dan dapat mengurangi cedera [orang yang kelenturannya tidak baik cenderung mudah mengalami cedera]. Pengukuran kelentukan dilakukan dengan melakukan  Duduk tegak depan [Sit and reachTest] Flexometer.

e] Komposisi tubuh [body composition] adalah persentase [%] lemak dari berat badan total dan Indeks Massa Tubuh [IMT].digambarkan dengan berat badan tanpa lemak dan berat lemak. Berat badan tanpa lemak terdiri dari massa otot, tulang dan organ-organ tubuh. Masing-masing unsur tersebut memiliki komposisi sebagai berikut :

- Massa otot                   : 40 – 50%

- Tulang             : 16 – 18%

- Organ-organ tubuh      : 29 – 39%

Komposisi tubuh memberi bentuk pada tubuh. Pengukuran dilakukan melalui Skinfold callipers, IMT, IMT = [Berat Badan Dalam kg : Tinggi Badan Dalam M2]. Obesitas pada anak-anak disebabkan oleh : hipeplasi dan hipertropi sel adiposit serta input berlebihan sedangkan obesitas pada orang dewasa oleh : hiperplasi dan hipertropi sel adiposit serta output yang kurang.

Berat lemak dinyatakan dalam persentasenya terhadap berat badan total. Secara umum dapat ditarik konklusi bahwa semakin kecil persentase lemak, maka akan semakin baik kinerja seseorang.

2]    Kesegaran Jasmani yang Berhubungan dengan Keterampilan [skill related fitness]. Kesegaran jasmani yang berhubungan dengan keterampilan gerak [motorskill related fitness] meliputi :

a] Kecepatan [speed] adalah kemampuan tubuh untuk melakukan gerakan dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Tipe kecepatan;

a.    Kecepatan siklis, jika pergerakan merupakan pengulangan satu bentuk keterampilan yang sama, biasanya digunakan untuk menempuh jarak tertentu dalam waktu yang kecil, contoh dari keterampilan tersebut adalah berlari, berenang, dan bersepeda

b.    Kecepatan asiklis, jika pergerakan merupakan bentuk keterampilan yang berbeda-beda dan berubah-ubah sesuai dengan tujuan dari keterampilan tersebut, biasanya digunakan dalam permainan dan penggunaan berbagai peralatan. Keterampilan dilakukan dalam waktu yang kecil.

b]  Kecepatan reaksi [reaction speed] adalah waktu yang diperlukan untuk memberikan respon kinetik setelah menerima suatu stimulus atau rangsangan. Rangsangan [stimulus] untuk bereaksi tersebut dapat bersumber dari : pendengaran, pandangan [visual], rabaan maupun gabungan antara pendengaran dan rabaan. Contoh mudah dari kecepatan tipe ini adalah tendangan balasan pada olahraga pencak silat [tarung].

c] Daya ledak [power] disebut juga sebagai kekuatan eksplosif [Pyke & Watson, 1978]. Power menyangkut kekuatan dan kecepatan kontraksi otot yang dinamis dan eksplosif serta melibatkan pengeluaran kekuatan otot yang maksimal dalam waktu yang secepat-cepatnya. Batasan yang baku dikemukakan oleh Hatfield [1989] yaitu: power merupakan hasil perkalian antara gaya [force] dan jarak [distance] dibagi dengan waktu [time] atau dapat juga power dinyatakan sebagai kerja dibagi waktu [Kirkendall, 1987]. Dengan demikian tes yang bertujuan untuk mengukur power seharusnya melibatkan komponen gaya, jarak, dan waktu.

Bompa [1990], membedakan power menjadi dua, yaitu power siklik dan asiklik. Pembedaan jenis ini dilihat dari segi kesesuaian jenis gerakan atau ketrampilan gerak. Dalam kegiatan olahraga power tersebut dapat dikenali dari perannya pada suatu cabang olahraga. Cabang-cabang olahraga yang lebih dominan power asikliknya adalah melempar, menolak, dan melompat pada atletik, unsur-unsur gerakan senam, beladiri, loncat indah, dan permainan. Sedangkan olahraga seperti lari cepat, dayung, renang, bersepeda, dan yang sejenis lebih dominan power sikliknya.

d] Kelincahan [agility] adalah kemampuan untuk mengubah arah dan posisi tubuh atau bagian-bagiannya secara cepat dan tepat [Kirkendall, Gruber, dan Johnson, 1987:122]. Selain dikerjakan dengan cepat dan tepat, perubahan-perubahan tadi harus dikerjakan dengan tanpa kehilangan keseimbangan. Dari batasan ini, terdapat tiga hal yang menjadi karakteristik kelincahan, yaitu: perubahan arah lari, perubahan posisi tubuh, dan perubahan arah bagian-bagian tubuh.

Berkaitan dengan hal di atas, kelincahan dibedakan menjadi kelincahan umum, yang biasanya nampak pada berbagai aktivitas olahraga dan kelincahan khusus yang berkaitan dengan teknik gerakan olahraga tertentu. Jika ditinjau dari sudut anatomis kelincahan umum melibatkan gerakan seluruh segmen bagian tubuh dan kelincahan khusus hanya melibatkan segmen tubuh tertentu.

Karakteristik kelincahan sangat unik. Kelincahan memainkan peranan yang khusus terhadap mobilitas fisik. Kelincahan bukan merupakan kemampuan fisik tunggal, akan tetapi tersusun dari komponen koordinasi, kekuatan, kelentukan, waktu reaksi, dan power. Komponen-komponen tersebut saling berinteraksi. Keterkaitan di antara komponen-komponen kelincahan oleh Bompa [1993: 6]

e] Keseimbangan [balance] adalah kemampuan untuk mempertahankan posisi atau sikap tubuh secara tepat pada saat melakukan gerakan. Keseimbangan tersebut dapat berupa keseimbangan statis [static balance] pada saat berdiri maupun keseimbangan dinamis [dynamic balance] pada saat melakukan suatu gerakan tertentu.

Keseimbangan statis adalah kemampuan untuk mempertahankan keadaan seimbang dalam keadaan diam. Sedangkan keseimbangan dinamis adalah kemampuan untuk mempertahankan keadaan seimbang dalam keadaan bergerak, misalnya berlari berjalan, melambung dan sebagainya. Kualitas keseimbangan dinamis bergantung pada mekanisme dalam saluran semisirkular, persepsi kinestetik, tendon dan persendian, persepsi visual selama melakukan gerakan, dan kemampuan koordinasi. Keseimbangan merupakan kemampuan yang penting karena digunakan dalam aktivitas sehari-hari, misalnya berjalan, berlari, sebagian terbesar olahraga dan permainan. Keseimbangan secara biomekanis sangat dipengaruhi oleh luasnya bidang tumpu, ketinggian pusat masa tubuh, serta koefisien gesek antara tubuh dengan bidang tubuh.  Namun di sisi lain juga dipengaruhi oleh kinerja system syaraf dan panca indera.

f] Ketepatan [accuracy] adalah kemampuan tubuh atau anggota tubuh untuk mengarahkan sesuatu sesuai dengan sasaran yang dikehendaki.

g] Koordinasi [coordination] adalah kemampuan tubuh untuk melakukan gerakan secara tepat, cermat dan efisien. Koordinasi menyatakan hubungan berbagai unsur yang terjadi pada setiap gerakan. Kemampuan koordinasi sangat mendukung penguasaan keterampilan dasar gerak. Koordinasi meliputi mata – tangan, mata – kaki, tangan – kaki, mata – tangan – kaki, telinga – mata – kaki, dan seterusnya.

DAFTAR PUSTAKA

Ediiting dari teks:  Pengembangan Kebugaran Jasmani, Tingkat Lanjutan SD 2011, P4TK Penjas dan BK.

Indarto, Wahyu. 2008. Komponen Kebugaran Jasmani. Fakultas Ilmu Keolahragaan. Universitas Negeri Yogyakarta.

Pengukuran Kesegaran Jasmani

Sudargo, Toto. 2007. Pola Makan Sehat Untuk Menunjang Kebugaran Atlit.

Page 2

Video yang berhubungan