Penyakit pada tulang yang berupa pengeroposan tulang dinamakan

KOMPAS.com - Tubuh manusia memiliki sedikitnya 200 tulang. Setiap tulang memegang peranan penting untuk menunjang kinerja tubuh.

Melansir laman resmi American Academy of Orthopaedic Surgeons, tulang manusia bukanlah jaringan mati. Bagian tubuh ini bisa bertumbuh atau mengalami regenerasi.

Menjaga kesehatan tulang sangat penting. Menurut Mayo Clinic, fungsi tulang di antaranya membentuk struktur tubuh, melindungi organ, menopang otot, sampai menyimpan kalsium.

Baca juga: Sakit Punggung Bisa Jadi Ciri-ciri TBC Tulang

Beberapa kondisi dan penyakit dapat memicu beberapa macam kelainan pada tulang manusia. Berikut beberapa di antaranya:

1. Osteoporosis

Penyakit atau kelainan yang umum menyerang tulang manusia adalah osteoporosis.

Penyakit pengeroposan tulang atau osteoporosis adalah kondisi saat tulang keropos, sehingga tulang mudah patah atau rapuh.

Melansir Total Orthopaedic Care, kelainan pada tulang ini jamak menyerang orang berusia di atas 50 tahun dan wanita.

Kendati demikian, siapa saja bisa terkena osteoporosis, termasuk anak-anak dan remaja.

Gangguan kepadatan tulang yang menyebabkan tulang keropos dapat muncul saat tubuh kehilangan terlalu banyak jaringan tulang, produksi jaringan tulang minim, atau kombinasi keduanya.

Penderita osteoporosis kerap tidak menyadari masalah kesehatannya, sampai penderita mengalami patah tulang atau melakukan pemeriksaan kepadatan tulang.

Baca juga: Mengenal Macam-macam Sendi, Fungsi, dan Contohnya

Penyakit infeksi tulang atau osteomielitis adalah kondisi yang cukup langka tapi bisa berdampak serius.

Kelainan pada tulang manusia karena infeksi bisa muncul setelah operasi tulang.

Gejala infeksi tulang di antaranya nyeri, bengkak, dan sekitar bagian tubuh yang terinfeksi membengkak.

Cara mengatasi infeksi tulang umumnya dengan pengobatan antibiotik. Di beberapa kasus, dokter juga merekomendasikan operasi untuk menyingkirkan bagian tulang yang terinfeksi.

3. Osteonekrosis

Ilustrasi patah tulang.

Kelainan pada tulang manusia lainnya yakni osteonekrosis. Gangguan ini menyebabkan tulang kekurangan pasokan darah.

Tanpa pasokan darah yang cukup, jaringan tulang bisa mati. Begitu jaringan tulang mati, tulang melemah dan rapuh.

Osteonekrosis umumnya disebabkan trauma pada tulang yang mengganggu aliran darah ke tulang, salah satunya patah tulang.

Selain itu, penggunaan obat steroid dosis tinggi yang berkepanjangan juga menyebabkan osteonekrosis.

Gejala osteonekrosis yang umum adalah munculnya rasa nyeri yang hebat di salah satu bagian tubuh.

Baca juga: Cara Mencegah Osteoporosis Pada Usia Muda

4. Tumor tulang

Tumor tulang bisa terjadi saat sel di dalam tulang tumbuh tidak terkendali.

Jenis tumor tulang bisa bersifat jinak maupun ganas atau mengarah ke kanker.

Jenis tumor tulang jinak yang cenderung tidak menyebar ke bagian tubuh lain lebih umum diderita ketimbang tumor tulang ganas.

5. Osteoartritis

shutterstock.com Ilustrasi Tulang Manusia

Kelainan pada tulang manusia yang cukup umum lainnya yakni osteoartritis.

Penyakit tulang ini disebabkan peradangan kronis pada sendi, sehingga fungsi sendi dan tulang berangsur-angsur menurun.

Osteoartritis terjadi ketika tulang rawan yang berfungsi sebagai bantalan antartulang rusak atau aus, sehingga tulang rentan bergesekan.

Beberapa gejala osteoartritis yang umum di antaranya bagian tubuh nyeri, bengkak, dan kaku.

Baca juga: Ciri-ciri Skoliosis pada Anak-anak dan Dewasa

6. Artritis reumatoid

Artritis reumatoid adalah kelainan pada tulang manusia yang disebabkan gangguan sistem daya tahan tubuh.

Masalah kesehatan ini membuat sistem kekebalan tubuh keliru menyerang jaringan tubuh, seperti sendi di tangan dan kaki.

Berbeda dari osteoartritis yang membuat tulang aus, artritis reumatoid bisa sampai memengaruhi lapisan sendi, tulang keropos, sampai bentuk sendi berubah.

Dampak gangguan pada tulang dan sendi ini bisa membuat penderitanya merasakan nyeri.

janulla Ilustrasi tulang belakang

Macam-macam kelainan pada tulang manusia yang banyak diidap lainnya yakni skoliosis.

Skoliosis adalah kondisi saat tulang tulang belakang melengkung secara tidak normal ke kiri atau ke kanan.

Skoliosis jamak menyerang anak-anak, tepat sebelum masa pubertas. Namun, masalah kesehatan tulang ini bisa dialami orang dari beragam usia.

Tingkat keparahan skoliosis umumnya ringan. Namun, kelainan pada tulang manusia ini bisa bertambah parah seiring berjalannya waktu apabila tidak ditangani dengan tepat.

Penyebab skoliosis yang utama belum diketahui. Namun, orang yang berasal dari orangtua dengan skoliosis cenderung menderita penyakit ini.

Baca juga: Bagaimana Cara Mencegah Skoliosis?

8. Osteopenia

Osteopenia adalah kondisi saat kepadatan tulang seseorang lebih rendah di bawah normal.

Osteopenia dapat menyebabkan osteoporosis, yang memicu patah tulang, nyeri, dan badan jadi membungkuk.

Penting untuk membuat perubahan yang diperlukan untuk meningkatkan kepadatan tulang jika Anda didiagnosis menderita osteopenia.

Demi kesehatan tulang dan mencegah beberapa macam kelainan pada tulang, setiap orang perlu mencukupi asupan protein, kalsium, fosfor, zinc, magnesium, vitamin D, K, dan A.

Selain itu, pastikan hidup sehat dengan aktif bergerak, rutin berolahraga, dan tidak merokok.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

dr. Muhammad Ahmad Syammakh

Kabarsumbawa.com – Osteoporosis adalah pengeroposan tulang sehingga meningkatkan risiko patah tulang, terutama di pinggul, tulang belakang, dan pergelangan tangan.

Selain itu, osteoporosis adalah kelainan tulang berupa menurunnya kepadatan tulang. Penyakit berupa pengeroposan tulang akibat kekurangan kalsium disebut juga sebagai ‘tulang berpori’. Kondisi ini membuat tulang menjadi keropos dan rentan retak.

Meski begitu, Anda tidak perlu khawatir terhadap penyakit osteoporosis karena jaringan tulang terus diperbarui dan tulang baru menggantikan tulang yang sudah tua dan rusak. Dengan cara ini, tubuh mempertahankan kepadatan tulang dan integritas kristal dan strukturnya.

Kepadatan tulang memuncak ketika seseorang berusia akhir 20-an. Setelah usia sekitar 35 tahun, tulang mulai menjadi lebih lemah. Seiring bertambahnya usia, tulang akan rusak lebih cepat daripada yang terbentuk. Jika ini terjadi secara berlebihan, dampaknya adalah muncul penyakit osteoporosis.

Penyebab Osteoporosis

Penyebab osteoporosis yang utama adalah disebabkan karena penurunan kepadatan tulang yang disebabkan karena usia dan faktor lainnya, seperti menopause.

Anda mungkin akan terkejut ketika mengetahui bahwa banyak faktor yang berkontribusi terhadap kondisi tersebut. Misalnya, penurunan estrogen saat menopause adalah salah satu penyebab. Ada juga komponen genetik, jika ibu atau nenek memiliki penyakit osteoporosis, kemungkinan seseorang akan lebih tinggi untuk mengalami osteoporosis juga.

Makan diet rendah kalsium, kurang olahraga, dan rokok juga dapat meningkatkan kesempatan Anda untuk mengalami osteoporosis. Penting untuk mengetahui semua penyebab osteoporosis sehingga Anda dapat mengambil langkah-langkah preventif untuk menghentikan penyakit ini dan menurunkan risiko patah tulang.

Apakah osteoporosis bisa mulai dari masa anak-anak?

Di masa kecil dan masa remaja, tubuh terus-menerus merusak tulang lama dan membangun kembali tulang baru. Ini dilakukan melalui proses yang disebut ‘renovas’. Selama ini, tubuh lebih sering membangun tulang daripada menghilangkan, dan ketika tulang tumbuh, kekuatan tulang akan semakin kokoh.

Anda sering mendengar betapa pentingnya bagi wanita untuk mendapatkan cukup kalsium. Tapi itu sama pentingnya atau bahkan lebih penting mungkin, bahwa anak-anak dan remaja justru perlu mendapatkan cukup kalsium dan penting bagi mereka untuk berolahraga sehari-hari sehingga membangun tulang yang kuat sebagai cadangan untuk kehidupan selanjutnya.

Bagi kebanyakan wanita, jumlah total kepadatan tulang puncak adalah antara usia 25–30 tahun. Mungkin untuk beberapa wanita mencapai puncak lebih cepat tergantung pada faktor-faktor risiko untuk penyakit osteoporosis. Ketika jumlah total puncak tulang di beberapa titik, biasanya sekitar usia 35 tahun, wanita mulai kehilangan kepadatan isi tulang.

Baca juga:  Akibat Gempa, 143 Pasien RSUD Sumbawa Dirawat di Tenda Darurat

Kepadatan tulang yang hilang setiap tahun akan meningkat seiring kehilangan tulang secara dramatis dalam 5-10 tahun setelah menopause. Kemudian, selama beberapa tahun, kerusakan tulang terjadi pada kecepatan yang jauh lebih besar daripada pembangunan tulang baru. Ini adalah proses yang akhirnya menyebabkan osteoporosis.

Selama ini, meskipun tulang Anda mungkin masih cukup kuat untuk mencegah patah tulang yang tidak biasa dan Anda tidak memiliki tanda-tanda penyakit osteoporosis, kehilangan tulang dapat menjadi terdeteksi dengan tes kepadatan tulang.

Apa pria juga mengalami osteoporosis?

Laki-laki juga dapat mengalami osteoporosis. Bahkan, sekitar 2 juta pria di atas usia 65 tahun mengalami osteoporosis. Osteoporosis biasanya dimulai pada usia yang lebih tua daripada wanita dan berlangsung lebih lambat pada pria.

Seiring dengan penuaan, osteoporosis menjadi semakin sering. Di antara orang-orang usia 50 tahun dan yang lebih tua, 55 persen berada pada risiko yang signifikan untuk osteoporosis.

Tanda dan Gejala Osteoporosis

Kehilangan tulang yang mengarah ke osteoporosis berkembang perlahan-lahan. Sering kali tidak ada gejala atau tanda-tanda lahiriah. Seseorang mungkin tidak tahu mereka mengalaminya sampai mereka mengalami patah tulang setelah insiden kecil, seperti jatuh, atau bahkan batuk atau bersin.

Area yang sering terkena adalah pinggul, pergelangan tangan, atau tulang belakang. Ketika istirahat, tulang belakang dapat menyebabkan perubahan postur tubuh, beranda, dan kelengkungan tulang belakang.

Faktor Risiko Osteoporosis

Tingkat kehilangan kekuatan tulang bervariasi pada setiap orang. Seberapa cepat atau seberapa lambat Anda kehilangan tulang tergantung pada sejumlah faktor berikut:

Tingkat aktivitas. Berapa banyak kalsium yang didapatkan. Riwayat keluarga. Riwayat Anda mengonsumsi obat tertentu.

Kebiasaan gaya hidup, seperti merokok atau minum alkohol.

Penyebab Osteoporosis dan Kaitannya dengan Menopause

Hormon estrogen penting untuk menjaga kepadatan tulang pada wanita. Ketika tingkat estrogen turun setelah menopause, maka kepadatan tulang akan menurun dengan cepat. Hal ini dapat terjadi karena menopause alami maupun menopause karena pembedahan awal jika Anda mengalami operasi pengangkatan ovarium.

Selama lima sampai 10 tahun pertama setelah menopause, wanita bisa kehilangan sekitar 2,5 persen dari kepadatan tulang setiap tahun. Itu berarti mereka bisa kehilangan sebanyak 25 persen dari kepadatan tulang mereka selama itu.

Pengeroposan tulang setelah menopause merupakan penyebab utama osteoporosis pada wanita. Bagi wanita, memiliki tulang sekuat mungkin sebelum memasuki masa menopause adalah perlindungan terbaik terhadap penyakit osteoporosis dan untuk mencegah patah tulang.

Diagnosis Osteoporosis

Jika dokter mencurigai bahwa Anda memiliki osteoporosis, dokter akan melakukan pemeriksaan. Tulang belakang merupakan tulang yang sering kali pertama kali terkena pengaruh, sehingga menyebabkan kehilangan tinggi sekitar setengah inci atau lebih dari waktu ke waktu. Dokter mungkin juga menyarankan agar kepadatan tulang diukur.

Baca juga:  Waka 1 DPRD Sumbawa Dukung Vaksinasi Goes To Desa

Osteoporosis kadang-kadang didiagnosis setelah pemeriksaan sinar X dilakukan untuk memeriksa patah tulang atau penyakit lain (bukan merujuk khusus untuk osteoporosis, sehingga osteoporosis ditemukan secara tidak sengaja).

Pemindaian kepadatan tulang juga dikenal sebagai DEXA scan, adalah alat yang paling umum digunakan untuk mengukur kepadatan tulang dan mendiagnosa kehilangan tulang dan osteoporosis pada tahap awal.

Kuantitatif computerized tomography juga merupakan metode yang akurat untuk mengukur kepadatan tulang di seluruh bagian tubuh. Perlu diketahui, metode ini menggunakan tingkat radiasi yang lebih tinggi dari tes kepadatan tulang lainnya. USG tumit kaki juga dapat mendeteksi tanda-tanda awal dari osteoporosis.

Selain tes kepadatan tulang, Anda mungkin akan diminta untuk memberi sampel darah dan sampel urine untuk dianalisis sehingga penyebab penyakit yang berhubungan untuk pengeroposan tulang dapat dikesampingkan.

Pencegahan Osteoporosis

Sekitar setengah dari semua perempuan di atas usia 50 tahun dan sekitar 1 dari 4 orang akan mengalami patah tulang karena osteoporosis. Tapi ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah osteoporosis dan menghindari patah tulang yang menyakitkan.

Misalnya, pastikan Anda mendapatkan banyak kalsium dalam diet harian Anda. Anda bisa mendapatkan kalsium dari makanan dan suplemen. Anda juga dapat memeriksa faktor risiko osteoporosis dan mengontrol faktor risikonya. Misalnya, berhenti merokok jika Anda seorang perokok. Jika Anda membutuhkan obat, kunjungi dan konsultasikan dengan dokter tentang penggunaan obat osteoporosis.

Suatu hal penting dapat Anda lakukan adalah pastikan untuk melakukan banyak olahraga. Latihan angkat beban akan merangsang sel-sel yang membuat tulang baru. Dengan meningkatkan latihan menahan beban, Anda mendorong tubuh untuk membentuk tulang yang lebih.

Hal ini dapat menunda atau bahkan membalikkan proses destruktif dari osteoporosis yang mengakibatkan patah tulang yang menyakitkan atau melemahkan. Dengan latihan rutin, Anda meningkatkan kekuatan otot dan fleksibilitas dan mengurangi kemungkinan untuk jatuh dan patah tulang. Konsultasikan kepada dokter tentang pilihan olahraga yang tepat untuk Anda.

Memahami pengobatan osteoporosis sangat penting untuk semua orang, terutama jika Anda memiliki faktor risiko untuk gangguan ini. Pengobatan osteoporosis termasuk makan makanan bergizi, gaya hidup, dan obat osteoporosis untuk mencegah kehilangan tulang lebih lanjut dan patah tulang.

Informasi berita seputar olahraga