Jelaskan mengapa kurva Permintaan agregat miring ke bawah

Siswa belajar dalam ekonomi mikro bahwa kurva permintaan untuk suatu barang, yang menunjukkan hubungan antara harga suatu barang dan jumlah barang yang diminta konsumen - yaitu mau, siap, dan mampu membeli - memiliki kemiringan negatif. Kemiringan negatif ini mencerminkan pengamatan bahwa orang menuntut lebih banyak hampir semua barang ketika harganya lebih murah dan sebaliknya. Ini dikenal sebagai hukum permintaan.

Sebaliknya, kurva permintaan agregat yang digunakan dalam ekonomi makro menunjukkan hubungan antara tingkat harga keseluruhan (yaitu rata-rata) dalam suatu perekonomian, biasanya diwakili oleh Deflator PDB , dan jumlah total semua barang yang diminta dalam suatu perekonomian. Perhatikan bahwa "barang" dalam konteks ini secara teknis mengacu pada barang dan jasa.

Secara khusus, kurva permintaan agregat menunjukkan PDB riil , yang, dalam ekuilibrium, mewakili output total dan pendapatan total dalam suatu perekonomian, pada sumbu horizontalnya. Secara teknis, dalam konteks permintaan agregat, Y pada sumbu horizontal mewakili pengeluaran agregat . Ternyata, kurva permintaan agregat juga miring ke bawah, memberikan hubungan negatif serupa antara harga dan kuantitas yang ada dengan kurva permintaan untuk satu barang. Alasan mengapa kurva permintaan agregat memiliki kemiringan negatif, bagaimanapun, sangat berbeda.

Dalam banyak kasus, orang mengkonsumsi lebih sedikit barang tertentu ketika harganya naik karena mereka memiliki insentif untuk mengganti barang lain yang menjadi relatif lebih murah sebagai akibat dari kenaikan harga. Namun, pada tingkat agregat , hal ini agak sulit dilakukan meskipun tidak sepenuhnya mustahil, karena konsumen dapat menggantikan barang-barang impor dalam beberapa situasi. Oleh karena itu, kurva permintaan agregat harus miring ke bawah untuk alasan yang berbeda. Faktanya, ada tiga alasan mengapa kurva permintaan agregat menunjukkan pola ini: efek kekayaan, efek suku bunga, dan efek nilai tukar.

Ketika tingkat harga keseluruhan dalam suatu perekonomian menurun, daya beli konsumen meningkat, karena setiap dolar yang mereka miliki lebih jauh dari sebelumnya. Pada tataran praktis, peningkatan daya beli ini mirip dengan peningkatan kekayaan, sehingga tidak heran jika peningkatan daya beli membuat konsumen ingin mengkonsumsi lebih banyak. Karena konsumsi merupakan komponen PDB (dan karenanya merupakan komponen dari permintaan agregat), peningkatan daya beli yang disebabkan oleh penurunan tingkat harga ini menyebabkan peningkatan permintaan agregat.

Sebaliknya, kenaikan tingkat harga keseluruhan menurunkan daya beli konsumen, membuat mereka merasa kurang kaya, dan karena itu menurunkan jumlah barang yang ingin dibeli konsumen, yang menyebabkan penurunan permintaan agregat.

Meskipun benar bahwa harga yang lebih rendah mendorong konsumen untuk meningkatkan konsumsi mereka, sering kali terjadi peningkatan jumlah barang yang dibeli ini masih menyisakan lebih banyak uang bagi konsumen daripada sebelumnya. Uang sisa ini kemudian disimpan dan dipinjamkan ke perusahaan dan rumah tangga untuk tujuan investasi.

Pasar untuk "dana pinjaman" merespon kekuatan penawaran dan permintaan sama seperti pasar lainnya , dan "harga" dana pinjaman adalah tingkat bunga riil. Oleh karena itu, peningkatan tabungan konsumen menghasilkan peningkatan penawaran dana pinjaman, yang menurunkan tingkat bunga riil dan meningkatkan tingkat investasi dalam perekonomian. Karena investasi adalah kategori PDB (dan karenanya merupakan komponen dari permintaan agregat), penurunan tingkat harga menyebabkan peningkatan permintaan agregat.

Sebaliknya, kenaikan tingkat harga keseluruhan cenderung menurunkan jumlah yang ditabung konsumen, yang menurunkan penawaran tabungan, menaikkan tingkat bunga riil , dan menurunkan jumlah investasi. Penurunan investasi ini menyebabkan penurunan permintaan agregat.

Karena ekspor neto (yaitu perbedaan antara ekspor dan impor dalam suatu perekonomian) adalah komponen dari PDB (dan oleh karena itu permintaan agregat), penting untuk memikirkan pengaruh perubahan tingkat harga secara keseluruhan terhadap tingkat impor dan ekspor. . Namun, untuk menguji pengaruh perubahan harga terhadap impor dan ekspor, kita perlu memahami dampak dari perubahan mutlak tingkat harga terhadap harga relatif di antara negara-negara yang berbeda.

Ketika tingkat harga keseluruhan dalam suatu perekonomian menurun, tingkat bunga dalam perekonomian tersebut cenderung menurun, seperti dijelaskan di atas. Penurunan suku bunga ini membuat tabungan melalui aset dalam negeri terlihat kurang menarik dibandingkan dengan menabung melalui aset di negara lain, sehingga permintaan aset asing meningkat. Untuk membeli aset asing ini, orang perlu menukar dolar mereka (jika AS adalah negara asalnya, tentu saja) dengan mata uang asing. Seperti kebanyakan aset lainnya, harga mata uang (yaitu nilai tukar) ditentukan oleh kekuatan penawaran dan permintaan, dan peningkatan permintaan mata uang asing meningkatkan harga mata uang asing. Hal ini membuat mata uang domestik relatif lebih murah (yaitu mata uang domestik terdepresiasi), yang berarti bahwa penurunan tingkat harga tidak hanya mengurangi harga secara absolut tetapi juga menurunkan harga relatif terhadap tingkat harga yang disesuaikan dengan nilai tukar di negara lain.

Penurunan tingkat harga relatif ini membuat barang-barang domestik lebih murah daripada sebelumnya bagi konsumen asing. Depresiasi mata uang juga membuat impor lebih mahal bagi konsumen domestik daripada sebelumnya. Maka tidak mengherankan jika penurunan tingkat harga domestik meningkatkan jumlah ekspor dan menurunkan jumlah impor, yang mengakibatkan peningkatan ekspor neto. Karena ekspor neto adalah kategori PDB (dan karenanya merupakan komponen dari permintaan agregat), penurunan tingkat harga menyebabkan peningkatan permintaan agregat.

Sebaliknya, kenaikan tingkat harga secara keseluruhan akan meningkatkan suku bunga, menyebabkan investor asing meminta lebih banyak aset domestik dan, dengan perluasan, meningkatkan permintaan dolar. Peningkatan permintaan dolar ini membuat dolar lebih mahal (dan mata uang asing lebih murah), yang menghambat ekspor dan mendorong impor. Hal ini menurunkan ekspor neto dan, sebagai akibatnya, menurunkan permintaan agregat.

Full PDF PackageDownload Full PDF Package

This Paper

A short summary of this paper

33 Full PDFs related to this paper

Download

PDF Pack

KURVA PERMINTAAN AGREGAT
Kurva permintaan agregat memberitahu kita bahwa permintaan jumlah seluruh
barang dan jasa dalam perekonomian ditingkat harga tertentu. Seperti gambar dibawah
ini menunjukkan bahwa kurva permintaan agregat miring kebawah. Ini berarti bahwa
hal-hal yang lainnya sama, penurunan keseluruhan perekonomian terhadap tingkat harga
(dari P1 ke P2) meningkatkan jumlah barang dan jasa yang diminta (dari Y1 ke Y2).
Sebaliknya kenaikan tingkat harga akan mengurangi jumlah barang dan jasa yang
diminta.

Mengapa Kurva Permintaan Agregat Miring Kebawah
Mengapa perubahan tingkat harga dapat memindahkan jumlah barag dan jasa yang
diminta dalam arah yang berlawanan? Untuk menjawab pertanyaan ini hal ini berguna
untuk mengingat bahwa GDP ekonomi (yang ditujukan sebagai Y) adaalah jumlah dari
Konsumsi (C), Investasi (I), Belanja Pemerintah (G), dan Ekspor Bersih (NX).

Y = C + I + G + NX

1

Masing-masing dari keempat komponen ini memberikan kontribusi terhadap permintaan
agregat untuk barang dan jasa. Untuk saat ini kita mengasumsian bahwa pengeluaran


pemerintah ditetapkan oleh kebijakan. Tiga komponen lain yaitu konsumsi, investasi,
dan ekspor bersih bergantung pada kondsi ekonomi dan khususnya tingkat harga. Oleh
karena itu, untuk memahami kurva permintaan miring kebawah kita harus meneliti
bagaimana tingkat harga mempengaruhi jumlah barang dan jasa yang diminta untuk
konsumsi, investasi, dan ekspor bersih.

Tingkat Harga dan Konsumsi: Efek Kekayaan
Coba anda bandingkan uang yang anda simpan di dompet dengan rekening bank
anda, nilai nominal uang ini adalah tetap : satu dolar akan selalu bernilai satu dolar.
Namun nilai rill tidak tetap jika sebuah permen harganya satu dolar maka dolar tersebut
bernilai sebuah permen. Jika harga dari permen tersebut adalah lima puluh sen maka
satu dolar bernilai dua permen. Dengan demikian, ketika tingkat harga turun, dolar yang
anda pegang kenaikan nilainya akan meningkatkan kekayaan rill dan kemampuan untuk
memberi barang dan jasa.
Dan pemikiran ini memberikan alasan pertama bahwa kurva permintaan agregat
miring ke bawah. Penurunan tingkat harga dapat menaikkan nilai rill uang dan membuat
konsumen memiliki kekayaan lebih sehingga mampu mendorong konsumen untuk
menghabiskan lebih banyak uang. Kenaikan belanja konsumen ini memberi arti bahwa
jumlah barang dan jasa yang diminta lebih besar dari jumlah sebelumnya. Sebaliknya,
peningkatan tingkat harga mengurangi nilai rill uang dan membuat konsumen miskin


atau tidak memiliki cukup uang., yang pada akhirnya akan mengurangi tingkat belanja
konsumen terhadap jumlah barang dan jasa yang diminta.

Tingkat Harga dan Investasi: Efek Suku Bunga
Tingkat harga merupakan salah satu penentu dari kuantitas atau banyaknya uang
yang diminta. Ketika harga rendah, rumah tangga perlu memegang sedikit uang untuk
membeli barang dan jasa yang mereka inginkan. Karena itu, ketika tingkat harga

2

menurun, rumah tangga mencoba untuk mengurangi barang kepemilikan mereka atas
uang dengan meminjam keluar. Misalnya, sebuah rumah tangga dapat menggunakan
uangnya untuk membeli obligasi berbunga. Atau mungkin rumah tangga tersebut
menyimpan kelebihan uangnya di rekening tabungan berbunga, dan bank tersebut akan
menggunakan dana ini untuk memberikan lebih banyak pinjaman. Dalam kedua kasus
tersebut, karena rumah tangga mencoba mengubah sebagian dari uang mereka menjadi
aset dengan bunga, mereka menurunkan suku bunga.
Suku bunga, pada hakikatnya mempengaruhi pengeluaran untuk barang dan jasa.
Karena tingkat suku bunga yang lebih rendah membuat pinjaman lebih murah, ini
mendorong perusahaan untuk meminjam lebih banyak untuk berinvestasi pada pabrik


dan peralatan baru dan ini mendorong rumah tangga untuk meminjam lebih banyak
untuk berinvestasi di perumahan baru. (Tingkat bunga yang lebih rendah mungkin juga
mempengaruhi pengeluaran bersama, terutama pengeluaran untuk pembelian tahan lama
seperti mobil-mobil, yang sering dibeli secara kredit). Dengan demikian, tingkat bunga
yang lebih rendah akan meningkatkan jumlah permintaan barang dan jasa.
Pemikiran ini memberi kita alasan kedua bahwa kurva permintaan agregat miring
ke bawah. “Tingkat harga yang lebih rendah mengurangi tingkat suku bunga serta
mendorong pengeluaran investasi yang lebih besar dan dengan demikian dapat
meningkatkan jumlah barang dan jasa yang diminta. Sebaliknya, tingkat harga yang
lebih tinggi menaikkan suku bunga, menghambat pengeluaran investasi, dan
menurunkan jumlah barang dan jasa yang diminta.”

Tingkat Harga dan Ekspor Neto: Efek Nilai Tukar (Kurs)
Seperti yang baru saja kita bahas, tingkat harga yang lebih rendah di AS dapat
mengurangi suku bunga di AS. Menanggapi tingkat suku bunga yang lebih rendah,
beberapa investor di AS mencari keuntungan yang lebih tinggi di luar negeri. Misalnya,
tingkat bunga obligasi pemerintah AS menurun, sebuah reksa dana mungkin menjual
obligasi pemerintah AS untuk membeli obligasi pemerintah Jerman. Reksa dana
mencoba untuk mengkonversi dolar ke dalam euro untuk membeli obligasi Jerman. Hal


3

ini dapat meningkatkan persediaan dolar di pasar valuta asing.
Peningkatan persediaan dari dolar ke euro menyebabkan dolar terdepresiasi relatif
terhadap euro. Hal ini menyebabkan perubahan dalam tingkat kurs harga relatif barang
dalam dan luar negeri. Karena setiap dolar membeli barang lebih sedikit dari mata uang
asing, barang-barang asing menjadi relatif lebih mahal untuk barang-barang domestik.
Perubahan harga relatif mempengaruhi pengeluaran, baik di dalam maupun di luar
negeri karena barang-barang asing sekarang lebih mahal, orang Amerika membeli
beberapa barang dari Negara lain yang menyebabkan menurunnya impor AS baik
barang maupun jasa. Pada saat yang sama, karena barang AS sekarang lebih murah,
orang asing membeli lebih dari Amerika Serikat, sehingga ekspor AS meningkat.
Ekspor bersih sama dengan ekspor dikurangi impor, sehingga kedua dari perubahan ini
menyebabkan ekspor bersih AS meningkat. Dengan demikian, penurunan nilai tukar riil
dolar menyebabkan peningkatan dalam jumlah barang dan jasa yang diminta.
Pemikiran ini menghasilkan alasan ketiga kurva permintaan agregat miring ke
bawah. “Bila tingkat harga di AS rendah akan menyebabkan suku bunga AS jatuh, nilai
riil dolar menurun di pasar valuta asing. Turunnya nilai dollar ini merangsang ekspor
bersih AS dan dengan demikian dapat meningkatkan jumlah barang dan jasa yang
diminta. Sebaliknya bila tingkat harga di AS naik akan menyebabkan AS suku bunga


naik, nilai riil dollar meningkat, dan kenaikan ini akan mengurangi ekspor bersih AS
dan jumlah barang dan jasa yang diminta.”
Kesimpulan
Ada tiga hal yang dapat disimpulkan terkait dengan penyebab terjadinya kenaikan
tingkat harga terhadap jumlah barang dan jasa permintaan, yaitu:
1. Konsumen yang kaya, dimana akan mempengaruhi permintaan untuk konsumsi
barang.
2. Suku bunga yang turun, dimana akan mempengaruhi untuk investasi barang.
3. Nilai mata uang menurun, dimana akan mempengaruhi permintaan untuk
jaringan ekspor.
Sebaliknya, ada 3 aspek kemunduran: ketika tingkat harga naik, penurunan kekayaan

4

akan menekan belanja konsumen, bunga lebih tinggi akan menekan investasi, dan
penghargaan mata uang akan menekan jaringan ekspor.
Disini ada sebuah gagasan eksperimen untuk mengasah intuisi kamu tentang efek
ini. Bayangkan jika suatu hari kamu bangun dan memperhatikan bahwa untuk beberapa
alasan aneh, harga dari semua barang dan jasa ialah merosot setengah, jadi uang dolar
yang anda miliki, memiliki nilai dua kali lebih banyak. Dalam hal yang nyata, kamu


sekarang mempunyai dua kali banyak uang seperti ketika anda pergi ketempat tidur
malam sebelumnya. Apa yang akan kamu lakukan dengan banyak uang tersebut? Kamu
akan menghabiskan itu direstoran favorit kamu, peningkatan belanja konsumen. Kamu
bisa meminjamkan keluar (dengan membeli sebuah surat berharga atau menyetornya di
bank), mengurangi bunga dan meningkatkan investasi belanja atau kamu akan
menginvestasikan itu diluar negeri. (dengan membeli saham internsional dana
bersama ), mengurangi nilai tukar dolar dan meningkatkan jaringan ekspor. Mana saja
dan dari tiga respon yang kamu pilih, turunnya tingkat harga menyebabkan peningkatan
kualitas dari permintaan barang dan jasa. Kasus ini membuktikan bahwa kurva
permintaan agregat miring ke bawah.
Hal ini penting yang perlu diingat bahwa kurva permintaan agregat (seperti semua
kurva permintaan) diambil dari “hal-hal lain yang sama”. Secara khusus, ada 3
penjelasan dari kurva permintaan agregat miring ke bawah yang menganggap bahwa
pemasokan uang bisa diperbaiki. Hal ini karena, kita telah mempertimbangkan
bagaimana perubahan dalam tingkat harga mempengaruhi permintaan untuk barang dan
jasa, memegang jumlah uang dalam perekonomian instan. Seperti yang kita lihat,
perubahan dari uang bergeser dalam kurva permintaan agregat, pada titik ini hanya
perlu diingat bahwa kurva permintaan agregat tertarik untuk memberikan dari
pemasokan uang.


Mengapa Kurva Permintaan Agregat Mengalami Pergeseran
Kemiringan ke bawah dari kurva permintaa agregat menunjukkan bahwa penurunan
tingkat harga meningkat jumlah keseluruhan barang dan jasa yang diminta. Banyak
faktor lain yang bagaimanapun mempengaruhi jumlah barang dan jasa yang diminta

5

pada tingkat harga tertentu. Ketika salah satu faktor-faktor lain berubah, maka jumlah
barang dan jasa yang diminta pada setiap tingkat harga akan berubah pula dan kurva
permintaan agregat akan bergeser.
Mari kita pertimbangkan beberapa contoh peristiwa yang menggeser permintaan agregat
kita bisa mengkategorikan mereka dari yang paling terpengaruh.

Pergeseran yang timbul dari perubahan konsumsi
Orang Amerika, misalnya iba-tiba menjadi lebih peduli tentang menabung untuk
pensiun dan sebagai hasilnya mengurangi konsumsi mereka saat ini, karena jumlah
barang dan jasa yang diminta pada setiap tingkat harga lebih rendah, kurva permintaan
agregat bergeser ke kiri. Sebaliknya, bayangkan bahwa ledakan pasar saham membuat
orang kaya dan kurang yang bersangkutan tentang menyimpan hasil peningkatan
belanja konsumsi berarti jumlah agregat barang dan jasa yang diminta pada setiap


tingkat harga tertentu sehingga kurva permintaan agregat bergeser ke kanan.
Dengan demikian setiap peristiwa yang mengubah berapa banyak yang ingin
mengonsumsi pada tingkat harga tertentu menggeser kurva permintaan agregat salah
satu kebijakan yang memiliki efek ini adalah tingkat perpajakan. Ketika pemerintah
memotong pajak, hal ini akan mendorong orang untuk menghabiskan lebih banyak
uangnya, sehingga kurva permintaan agregat bergeser ke kanan. Ketika pemerintah
menaikan pajak, orang-orang akan mengurangi pengeluaran mereka dan kurva agregat
akan bergeser ke kiri.
Pergeseran yang timbul dari perubahan dalam investasi
Setiap peristiwa yang mengubah berapa banyak perusahaan ingin berinvestasi pada
tingkat harga tertentu juga menggeser kurva permintaan agregat. Sebagai contoh,
bayangkan bahwa industri komputer memperkenalkan garis lebih cepat dari komputer,
dan banyak perusahaan memutuskan untuk berinvestasi dalam sistem komputer baru.
Karena jumlah barang dan jasa yang diminta pada setiap tingkat harga lebih tinggi,
kurva permintaan agregat bergeser ke kanan. Sebaliknya, jika perusahaan menjadi

6

pesimis tentang kondisi bisnis masa depan, mereka mungkin mengurangi pengeluaran
investasi, kurva permintaan agregat bergeser ke kiri.


Kebijakan pajak juga bisa mempengaruhi permintaan agregat melalui investasi.
Misalnya, kredit pajak investasi (rabat pajak terkait dengan pengeluaran investasi suatu
perusahaan) meningkatkan jumlah barang investasi yang perusahaan permintaan setiap
tingkat bunga dan karena itu menggeser kurva agregat permintaan ke kanan. Pencabutan
kredit pajak investasi mengurangi investasi dan menggeser kurva agregat permintaan ke
kiri.
Kebijakan lain yang dapat mempengaruhi investasi dan permintaan agregat
adalah jumlah uang beredar. Seperti yang kita bahas lebih lengkap dalam bab
berikutnya, peningkatan jumlah uang beredar menurunkan tingkat bunga dalam jangka
pendek. Penurunan suku bunga ini membuat pinjaman lebih murah, yang merangsang
pengeluaran investasi dan dengan demikian menggeser kurva agregat permintaan ke
kanan. Sebaliknya, penurunan jumlah uang beredar menaikkan tingkat bunga, enggan
pengeluaran investasi, dan dengan demikian menggeser kurva agregat permintaan ke
kiri. Banyak para ekonom percaya bahwa sepanjang sejarah AS, perubahan dalam
kebijakan moneter telah menjadi sumber penting dari pergeseran permintaan agregat.

Pergeseran yang timbul dari perubahan belanja pemerintah
Cara yang paling langsung melalui bagi para pembuat kebijakan dalam menggeser
kuva permintaan agregat adalah melalui belanja pemerintah. Sebagai contoh, Kongres
yang memutuskan untuk mengurangi pembelian sistem perbelanjaan baru. Karena


jumlah barang dan jasa yang diminta pada setiap tingkat harga yang lebih rendah,
sehingga kurva permintaan agregat bergeser ke kiri. Namun sebaliknya, jika pemerintah
negara memulai membangun fasilitas (jalan raya) yang lebih baik, hasilnya adalah
kuantitas barang dan jasa yang diminta pada setiap tingkat harga lebih besar, sehingga
kurva permintaan agregar bergeser ke kanan.

Pergeseran yang timbul dari perubahan ekspor bersih

7

Setiap peristiwa yang mengubah ekspor bersih untuk harga yang diberikan juga
menggeser permintaan agregat. Misalnya, ketika Eropa mengalami resesi, dan membeli
barang lebih sedikit dari negara-negara bagian AS. Eropa mengurangi ekspor bersih di
luar AS pada setiap tingkat harga dan menggeser kurva permintaan agregat untuk
ekonomi selain AS ke kiri. Ketika Eropa pulih dari resesi, Eropa mulai membeli barang
di luar AS lagi, dan kurva permintaan agregat bergeser ke kanan.
Ekspor bersih juga dapat berubah karena beberapa spekulan internasional yang
menyebabkan gerakan dalam tingkat perubahan. Contoh mudahnya, bahwa spekulan ini
kehilangan kepercayaan dalam ekonomi asing dan ingin memindahkan beberapa
kekayaan mereka ke dalam ekonomi luar AS. Dalam melakukannya, mereka menawar


sampai nilai dolar AS di luar pasar valuta asing. Kenaikan dolar ini membuat barangbarang di luar AS lebih mahal dibandingkan dengan barang-barang asing, yang
menekan ekspor bersih dan menggeser kurva permintaan agregat ke kiri. sebaliknya,
spekulasi yang menyebabkan depresiasi dolar mempengaruhi ekspor bersih dan
menggeser kurva permintaan agregat ke kanan.

Kesimpulan
Pada pembahasan berikutnya, kita menganalisis kurva permintaan agregat secara lebih
rinci. Kita meneliti lebih tepat bagaimana alat kaleng moneter dan fiskal menggeser
permintaan agregat dan apakah pembuat kebijakan harus menggunakan tol ini untuk
tujuan itu. Pada titik ini, namun Anda harus memiliki beberapa ide tentang mengapa
kurva permintaan aggegrate miring ke bawah dan jenis-jenis peristiwa serta kebijakan
yang dapat menggeser kurva ini.
Mengapa Kurva Permintaan Agregat Miring Ke bawah?
1. Efek Kekayaan: Tingkat harga yang lebih rendah dapat meningkatkan kekayaan,
yang mana juga merangsang pengeluaran konsumsi.
2. Efek Suku Bunga: Tingkat harga yang lebih rendah akan mengurangi suku
bunga, yang mana juga merangsang pengeluaran investasi.
3. Efek Nilai Tukar: Tingkat harga yang lebih rendah akan menyebabkan nilai tukar

8

mengalami depresiasi yang merangsang pengeluaran ekspor bersih.

Mengapa Kurva Permintaan Agregat Mengalami Pergeseran?
1. Pergeseran yang timbul dari Perubahan Konsumsi: Suatu peristiwa yang
membuat konsumen menghabiskan lebih banyak pada tingkat harga tertentu
yaitu (pemotongan pajak, sebuah ledakan pasar saham) akan menggeser kurva
permintaan agregat ke kanan. Suatu peristiwa yang membuat konsumen
menghabiskan lebih sedikit pada harga yang diberikan yaitu (kenaikan pajak,
penurunan pasar) akan menggeser kurva permintaan agregat ke kiri.
2. Pergeseran yang timbul dari Perubahan Investasi: Suatu peristiwa yang
membuat perusahaan berinvestasi lebih pada tingkat harga yang diberikan ialah
(optimisme tentang masa depan, merosotnya suku bunga karena peningkatan
jumlah uang beredar) akan menggeser kurva permintaan agregat ke kanan. Suatu
peristiwa yang membuat perusahaan-perusahaan berinvestasi kurang pada
tingkat harga tertentu (pesimisme tentang masa depan, kenaikan suku bunga
karena penurunan pasokan uang) menggeser permintaan kurva agregat ke kiri.
3. Pergeseran yang timbul dari Belanja Pemerintah: Kenaikan belanja pemerintah
atas barang dan jasa (pengeluaran yang lebih besar pada pertahanan atau
konstruksi jalan raya) menggeser ane permintaan agregat ke kanan. Penurunan
belanja pemerintah atas barang dan jasa (pemangkasan anggaran pertahanan dan
jalan raya) menggeser kurva permintaan agregat ke kiri.

4. Pergeseran yang timbul dari Perubahan Ekspor Bersih: Sebuah peristiwa yang
menimbulkan pengeluaran ekspor bersih pada tingkat harga tertentu (sebuah
ledakan harga di luar negeri, spekulasi yang menyebabkan depresiasi nilai tukar)
menggeser kurva agregat permintaan ke kanan. Sebuah peristiwa yang
mengurangi pengeluaran pada ekspor bersih pada tingkat harga tertentu (resesi
di luar negeri, spekulasi yang menyebabkan apresiasi nilai tukar) menggeser
kurva permintaan agregat ke kiri.

9

QUICK QUIZ
1. Jelaskan tiga alasan mengapa kurva permintaan agregat miring ke bawah.
2. Berikan contoh suatu peristiwa yang akan menggeser kurva permintaan agregat
dan dengan cara apa yang mengakibatkan peristiwa ini menggeser kurva?

Jawaban :
1. Tingkat harga dan Konsumsi: Efek kekayaan yang intinya adalah “Penurunan
tingkat harga membuat konsumen merasa lebih kaya, yang pada gilirannya
mendorong mereka untuk menghabiskan uang dalam jumlah yang lebih banyak.
Peningkatan belanja konsumen berarti bertambahnya jumlah permintaan barang dan
jasa.”
Tingkat harga dan Investasi: Efek suku bunga yang intinya “Tingkat harga yang
lebih rendah mengurangi tingkat suku bunga, yang mendorong pengeluaran yang
lebih besar pada barang-barang investasi sehingga meningkatkan jumlah
permintaan barang dan jasa.”
Tingkat harga dan Ekspor neto: Efek nilai tukar yang berarti “Jatuhnya tingkat
harga domestic menyebabkan tingkat suku bunga domestic turun, terdepresiasinya
nilai tukar riil yang kemudian mendorong ekspor neto domestic dan meningkatkan
jumlah barang dan jasa.”

10

2. Kasus Permintaan Agregat Bergeser
JAKARTA. Minat investasi di industri kelapa sawit nasional tak pernah sepi.
Meskipun ada sejumlah hambatan dari dalam dan luar negeri seperti aturan
moratorium perkebunan kelapa sawit di Indonesia serta maraknya kampanye
negatif produk kelapa sawit di pasar Eropa dan Amerika Serikat (AS), hal itu tak
menyurutkan niat investasi asing di perkebunan kelapa sawit, yang paling baru
adalah minat yang datang dari investor asal China yang notabene selama ini
menjadi pasar utama ekspor minyak kelapa sawit atau crude palm oil (CPO) asal
Indonesia.
Dewasa ini, ada data yang menyatakan bahwa CPO mulai kembali
bersinar China. Buktinya, tahun 2015 lalu, ekspor CPO Indonesia ke China berhasil
menembus 3,99 juta ton atau naik 64,19% ketimbang ekspor di tahun 2014 yang
hanya 2,43 juta ton. Walaupun berdasarkan datanya harga sawit saat itu tidak
memiliki perbedaan yang cukup relevan.
Sahat Sinaga, Direktur Eksekutif Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia
(GIMNI) menyebut bahwa China mulai menyadari besarnya potensi pasar CPO di
negara mereka sendiri.
Sahat menyebut apabila kelas menengah China tumbuh sekitar 2% maka
diprediksikan mereka akan mencari tambahan CPO sekitar 3 juta ton. "Makanya,
jika China minat investasi di indonesia sebenarnya cukup bagus bagi Indonesia,"
ujarnya.
Meski secara volume ekspor masih di bawah Uni Eropa yang rata-rata
menyerap 4,5 juta CPO Indonesia per tahun, tapi pasar ekspor China dinilai Sahat
lebih seksi ketimbang Uni Eropa. Pasalnya, pasar China tak terlalu banyak aturan
dan tuntutan soal standardisasi, sehingga potensi peningkatannya cukup besar.
Hanya pertumbuhan ekonomi China yang menghambat pembelian CPO lebih besar
dari tahun sebelumnya.

11

Dari kasus diatas dapat disimpulkan bahwa tingkat investasi terhadap komoditi
kelapa sawit pada tahun 2014 dan tahun 2015 mengalami peningkatan permintaan
yang apabila digambarkan dalam bentuk kurva permintaan agregat, maka kurva
tersebut akan mengalami pergeseran ke kanan seperti digambarkan dalam kurva
dibawah ini.
Gambar Pergeseran Kurva Permintaan Agregat

12