Bagaimana mengatasi sakit kepala bagian belakang?

Liputan6.com, Jakarta Penyebab sakit kepala bagian belakang yang dirasakan bisa berasal dari berbagai macam faktor yang berbeda-beda pada setiap orang. Untuk penanganannya tentu harus disesuaikan dengan penyebabnya agar rasa sakit yang diderita dapat sembuh dengan sempurna.

Mulai dari postur tubuh yang salah hingga gangguan kesehatan dapat menjadi penyebab sakit kepala bagian belakang. Tidak hanya dialami oleh orangtua, sakit dibagian belakang kepala juga kerap dan mungkin terjadi pada remaja dan anak-anak baik itu perempuan maupun laki-laki.

Penyebab sakit kepala di bagian belakang juga bisa menjadi salah satu gejala dari penyakit serius sehingga sangat penting untuk mengetahui lebih lanjut penyebab sakit kepala yang kita derita untuk dapat memberikan penanganan yang sesuai dan tepat sasaran.

Karena tidak bisa dianggap sepele, penting untuk kita mengetahui dan mengenali penyebab sakit kepala bagian belakang yang kita alami. Lebih lengkapnya berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber pada Rabu (20/7/2022) penyebab sakit kepala bagian belakang serta cara mengatasinya.

Sakit kepala bisa menyerang kapan saja. Ternyata cara mengatasinya bisa menggunakan bahan alami.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Penyebab Sakit Kepala Bagian Belakang Yang Umum Terjadi

Apa Penyebab Sakit Kepala Belakang?

1. Tension Type Headache

Penyebab sakit kepala bagian belakang yang paling umum terjadi adalah karena tension type headache. Rasa sakit yang dirasakan biasanya ringan, tidak berdenyut dan mungkin datang lebih lambat. Sakit kepala ini juga cenderung disebabkan oleh stres dan ketegangan pada kulit kepala serta otot leher.

Jika otot-otot ini kencang dan berkontraksi akibat stres, ini dapat menyebabkan peningkatan tekanan yang mendorong saraf di daerah ini untuk mengirim sinyal rasa sakit ke otak. Hasilnya adalah perasaan tertekan dan nyeri di bagian belakang kepala, atau di bagian kepala lainnya.

Untuk meredakan gejala dan pengobatan sendiri di rumah. Anda dapat mencoba langkah berikut:

- Minum banyak air – dehidrasi dapat memperburuk sakit kepala

- Melakukan latihan untuk mengendurkan otot-otot di kepala, leher, bahu dan punggung - yoga atau pilates dapat membantu, atau berenang, karena ini dapat mengendurkan otot-otot di punggung dan bahu

- Memijat leher dan punggung bagian atas -- ini dapat membantu mengendurkan otot-otot di area ini dan sangat ideal jika tidak dapat berolahraga, misalnya jika Anda mengalami cedera

-  Dokter mungkin menyarankan untuk mengonsumsi obat penghilang rasa sakit seperti parasetamol. Bicaralah dengan apoteker atau dokter untuk panduan tentang apakah akan menggunakan obat-obatan ini, dan bagaimana cara mendapatkan dan menggunakannya.

2. Migrain

Penyebab sakit kepala bagian belakang yang umum terjadi selanjutnya adalah karena Migrain. Meskipun anda biasanya merasakan sakit di satu sisi kepala, hal itu dapat memengaruhi kedua sisi kepala, bagian belakang kepala, dan juga leher anda.

Kadang-kadang anda mungkin mendapatkan gejala lain selain sakit kepala, termasuk suhu tubuh meningkat atau merasa sakit. Jika anda rentan terhadap migrain, penting untuk menemukan cara mengobatinya di rumah untuk membantu meminimalkan rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Anda harus tetap terhidrasi, dan banyak istirahat. Bagi sebagian orang, berbaring di ruangan gelap dan minum obat penghilang rasa sakit bisa membantu. Jika Anda perlu minum obat penghilang rasa sakit, bicarakan dengan apoteker atau dokter untuk mendapatkan bantuan tentang cara mendapatkan obat ini dan menggunakannya.

3. Postur tubuh yang buruk

Penyebab sakit kepala bagian belakang yang berikutnya adalah karena anda memiliki postur tubuh yang buruk. Jika anda menghabiskan banyak waktu untuk duduk di depan komputer, atau harus duduk di posisi yang sama selama berjam-jam sebagai bagian dari pekerjaan anda, maka postur tubuh anda mungkin menjadi lebih buruk.

Cara duduk dan berdiri dalam posisi yang sama terlalu lama, dapat menyebabkan postur tubuh anda membungkuk. Membungkuk dapat meningkatkan tekanan pada otot leher dan bahu, yang menyebabkan ketegangan di area ini. Hal ini dapat menyebabkan sakit kepala di bagian belakang kepala.

Jika postur tubuh yang buruk adalah penyebab sakit kepala anda, ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk membantu memperbaiki postur dan mengurangi risiko sakit kepala, seperti:

- Duduk tegak di kursi sambil menggunakan computer

- Duduk di kursi yang menopang punggung bawah

- Istirahat teratur untuk membantu mengurangi stres dan ketegangan pada otot punggung

4. Arteritis Temporal

Penyebab sakit kepala bagian belakang yang selanjutnya adalah adanya peradangan pada sendi arthritis. Jika peradangan ini sering terjadi, dan jika tulang-tulang tertentu di tulang belakang bagian atas (vertebra) terpengaruh oleh arthritis, hal itu dapat menyebabkan sakit kepala.

Ini karena setiap pembengkakan menimbulkan tekanan di leher, dan saraf di kulit kepala juga dapat terpengaruh oleh hal ini. Ini dapat menyebabkan rasa sakit, terutama, di bagian belakang leher tetapi juga di bagian belakang kepala Anda.

Jika anda menderita radang sendi yang memengaruhi bagian belakang kepala, anda disarankan untuk menemui dokter untuk dapat membantu anda mengobati penyebab yang mendasarinya. Atau anda dapat meredakan gejala dengan mencoba cara-cara berikut:

- Memijat leher, tubuh bagian atas dan punggung

- Melakukan olahraga ringan, seperti berenang lambat

- Menerapkan kompres hangat ke bagian belakang kepala dan leher, karena panas dapat membantu mengendurkan otot-otot dan mengendurkan persendian anda

Ilustrasi sakit leher. (dok. Pixabay/Novi Thedora)

5. Neuralgia Oksipital

Penyebab sakit kepala bagian belakang yang lainnya adalah karena Neuralgia Oksipital. Kondisi ini terjadi ketika saraf (saraf oksipital) yang membentang dari leher ke belakang kepala meradang. Ini dapat disebabkan oleh cedera, radang sendi, atau ketika otot menegang karena stres serta tegang, dan saraf terjepit.

Anda mungkin merasakan nyeri di bagian belakang kepala dan leher, atau di belakang telinga, dan biasanya digambarkan sebagai nyeri berdenyut atau menusuk. Jika anda merasakan nyeri di bagian belakang leher atau kulit kepala. Sangat disarankan untuk segera menemui dokter. Dokter dapat mengidentifikasi penyebab yang mendasari dan membantu anda mengobatinya untuk mengurangi risiko sakit kepala lebih lanjut.

6. Obat-obatan yang berlebihan atau sakit kepala rebound

Penyebab sakit kepala bagian belakang yang mungkin terjadi adalah karena konsumsi obat-obatan secara berlebihan. Sakit kepala karena penggunaan obat-obatan dapat berkembang jika seseorang menggunakan terlalu banyak obat pereda nyeri. Sakit kepala MOH juga dikenal sebagai sakit kepala rebound.

Penggunaan pereda nyeri sesekali tidak menimbulkan masalah. Namun, ketika seseorang menggunakan obat pereda nyeri lebih dari dua hari atau lebih dalam seminggu selama jangka waktu yang lama, penggunaan obat yang berlebihan atau sakit kepala rebound dapat terjadi.

Perawatan terbaik untuk sakit kepala yang terlalu sering menggunakan obat adalah dengan mengurangi atau berhenti minum obat pereda nyeri. Sakit kepala akan menjadi lebih buruk pada awalnya tetapi akan cepat sembuh. Seseorang kemudian dapat melanjutkan minum obat pereda nyeri dengan normal.

7. Sakit kepala akibat olahraga berlebihan

Penyebab sakit kepala bagian belakang selanjutnya yang masih jarang diketahui adalah karena terlalu sering berolahraga. Sakit kepala akibat olahraga terjadi sebagai akibat dari aktivitas fisik yang berat. Berbagai macam latihan dapat memicu rasa sakit ini, dari angkat besi atau berlari.

Gejalanya meliputi nyeri berdenyut di kedua sisi kepala, yang dapat berlangsung dari 5 menit hingga 2 hari. Sakit kepala ini biasanya merupakan peristiwa yang terisolasi dan juga dapat menghasilkan gejala seperti migrain.

Untuk mencegahnya, ada beberapa hal yang bisa dilakukan diantaranya adalah minum obat pereda nyeri sebelum berolahraga, menghindari aktivitas berat, melakukan pemanasan dengan benar, minum cukup cairan dan makan makanan bergizi.

8. Sakit kepala cluster

Penyebab sakit kepala bagian belakang yang jarang diketahui selanjutnya adalah Sakit kepala cluster. Sakit kepala cluster jarang terjadi tetapi sangat menyakitkan. Orang dengan sakit kepala cluster sering mengalami rasa sakit yang dapat berlangsung berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Sakit kepala cluster dapat menyebabkan rasa sakit di bagian belakang kepala atau sisi kepala. Rasa sakitnya juga sangat mungkin untuk memburuk ketika berbaring. Gejala lain yang harus diperhatikan termasuk merasa gelisah, mual, hidung tersumbat, dan rasa sakit yang membakar.

Untuk penangannya penting untuk segera menghubungi bantuan medis atau menemui dokter untuk dapat membantu menyembuhkan rasa sakit yang diderita dengan penanganan medis

Penyebab Sakit Kepala Bagian Belakang Berat

Jangan malas, inilah 6 gerakan sederhana buat kamu yang kini sedang mengalami masalah sakit leher. (Foto: huffpost.com)

9. Hipotensi Intrakranial

Penyebab sakit kepala bagian belakang lainnya adalah karena tekanan darah rendah. Dikenal sebagai hipotensi intrakranial spontan, berkembang sebagai akibat dari tekanan cairan tulang belakang serebrospinal yang rendah di otak. Cairan serebrospinal (CSF) adalah cairan bening yang mengalir melalui dan melindungi otak dan sumsum tulang belakang.

Jika cairan tulang belakang bocor karena robekan di dura (salah satu selaput yang menutupi sumsum tulang belakang), tekanan di sekitar otak akan menurun. Hal ini menyebabkan sakit kepala parah, biasanya terasa di bagian belakang kepala.

Sakit kepala tekanan rendah dirasakan saat duduk atau berdiri dan hilang dalam 20 hingga 30 menit setelah berbaring. Biasanya juga diperparah saat batuk, bersin, atau berolahraga. Gejala yang mungkin menyertai meliputi, leher kaku, telinga berdenging, pusing dan penglihatan kabur.

Untuk penangannya sangat disarankan untuk segera menghubungi bantuan medis atau menemui dokter untuk dapat membantu menyembuhkan rasa sakit yang diderita dengan penanganan medis anda mungkin akan mendapat penanganan berupa obat-obatan untuk menyembuhkan penyebab sakit kepala anda.

10. Giant Cell Arteritis

Penyebab sakit kepala bagian belakang yang selanjutnya adalah adanya Giant Cell Arteritis. Sakit kepala bagian belakang akibat giant cell arteritis biasanya melibatkan pembuluh darah daerah oksipital, yang ada pada bagian belakang kepala. Gangguan ini bisa menyerang hampir seluruh pembuluh darah yang ada di tubuh, seperti pembuluh darah bagian kepala, mata, hingga ekstremitas.

Untuk mengatasinya, konsultasikan ke dokter dan segera dapatkan bantuan medis untuk dapat mendapatkan penanganan yang sesuai dan maksimal, anda mungkin akan mendapat beberapa obat yang dikonsumsi untuk dapat mengurangi gejala yang dialami.

11. Sakit Kepala Harian Kronis

Penyebab sakit kepala bagian belakang yang perlu diwaspadai selanjutnya adalah sakit kepala harian kronis. Seperti namanya, sakit kepala kronis di bagian belakang kepala ini terjadi setiap hari dan akan berlangsung selama kurang lebih tiga bulan.

Pemicu sakit kepala harian kronis biasanya akan menyerang ketika seseorang pernah mengalami cedera di area leher atau kelelahan. Saat sakit kepala harian kronis kambuh, anda bisa merasa tidak nyaman di bagian leher karena otot leher yang menjadi tegang.

Untuk mengobati sakit kepala harian kronis, fisioterapi bisa menjadi metode yang dianjurkan oleh dokter. Selain itu, untuk kasus tertentu dokter mungkin akan memberikan obat antidepresan untuk membantu meringankan sakit kepala harian kronis.

12. Tumor otak

Penyebab sakit kepala bagian belakang terakhir yang perlu diwaspadai adalah adanya tumor otak yang tengah berkembang. Rasa sakit kepala di bagian belakang biasanya disertai dengan nyeri tajam yang ditemukan secara khusus di sisi kiri bagian belakang kepala.

Tumor di otak bisa menyebabkan kerusakan pada jaringan otak dan saraf. Selain memicu sakit kepala, tumor otak juga dapat menyebabkan masalah penglihatan, kehilangan sensasi raba pada tangan dan kaki, gangguan pendengaran, dan sakit kepala disertai rasa tertekan berlebihan di tengkorak belakang.

Untuk mengobatinya segera berkonsultasi ke dokter atau menghubungi pihak penyedia layanan kesehatan terdekat untuk mendapat bantuan medis yang dibutuhkan untuk menyembuhkan tumor otak yang diderita dan mengurangi gejala yang dirasakan.

Apa penyebab sakit kepala di bagian belakang?

Menurut Harvard Health Publishing mengungkapkan, perubahan cuaca, mengalami gangguan tidur, adanya tekanan atau tingkat stres yang cukup tinggi, mengonsumsi alkohol terlalu berlebihan dan merokok menjadi pemicu seseorang alami migrain yang sebabkan sakit kepala bagian belakang.

Apa yang harus di lakukan saat sakit kepala belakang?

Selain penggunaan obat-obatan, Anda juga bisa melakukan beberapa cara lain di rumah secara mandiri untuk mengatasi rasa sakit di kepala bagian belakang..
Pijat. ... .
2. Tidur yang cukup. ... .
Kurangi kebiasaan merokok dan mengonsumsi alkohol. ... .
4. Hindari pemicu stres..

Bagaimana cara menghilangkan sakit kepala tanpa obat?

Cara mengatasi sakit kepala tanpa obat-obatan.
Minum cukup air. Minum cukup air dapat membantu mencegah sakit kepala atau mengurangi keparahannya. ... .
Kompres dingin. Kompres dingin mungkin merupakan solusi sakit kepala sederhana yang umum dilakukan. ... .
Kompres hangat. ... .
Minum teh herbal. ... .
Tidur yang cukup..

Minum apa agar sakit kepala hilang?

Paracetamol merupakan salah satu jenis obat sakit kepala yang ampuh dan paling banyak digunakan. Dosis umum konsumsi paracetamol untuk orang dewasa adalah 1–2 tablet 500 mg, setiap 4–6 jam sekali. Anda bisa mengonsumsi paracetamol sebelum atau sesudah makan.