Apa sajakah program kerja kabinet ali sastroamidjojo 2

  • Proses Pembentukan Kabinet Ali II
  • Susunan Kabinet
  • Program Kabinet
  • Runtuhnya Kabinet Ali Sastroamijoyo II

Kabinet Ali Sastroamidjojo II, sering pula disebut Kabinet Ali-Roem-Idham, bertugas pada periode 24 Maret 1956–14 Maret 1957. Kabinet Ali kembali diserahi mandat pada tanggal20 Maret 1956 yang merupakan koalisi antara PNI, Masyumi, dan NU. Pada tanggal 14 Maret1957 Kabinet Ali Sastroamidjojo II menyerahkan mandatnya kepada presiden. Akhirnya kabinet ini jatuh dan presiden menunjuk dirinya menjadi pembentuk kabinet yang bernama kabinet Karyadan Djuanda sebagai perdana menteri.

Pembentukan Kabinet ini jika dibandingkan dengan proses pembentukan Kabinet diwaktu sebelum pemilu, dalam penetapannya berjalan dengan lancer karena situasi politik saat itu yang membantu dalam penyelesaian tugas formatur.

Pemimpin PNI telah menetapkan pedoman pembentukan Kabinet jika seseorang dari partai tersebut ditunjuk sebagai formatur. Pedoman ini berpangkal tolak pada kenyataan bahwa tidak ada satu formatir pun yang memperoleh suara secara mutlak dalam pemilu 1955. oleh sebab itu Kabinet yang akan terbentuk tidak lain berupa Pemerintah koalisi. Kemungkinan untuk mengadakan koalisi adalah 4 (empat) partai yang menang dalam pemilu yaitu; PNI, Masyumi, NU, dan PKI (Kansil 1984:186-187).

Antara PNI, Masyumi, dan NU tidak ada kesolidan yang prinsipil baik mengenai pembagian kementrian maupun personalianya. Masyumi dengan tegas menolak orang-orang yang dianggap simpatisan atau berbau Komunis. Dengan tercapainya tujuan dengan PNI, NU, dan Masyumi mengenai pembagian kementerian personalianya sebenarnya pembentukan Kabinet sudah dianggap berhasil. Akan tetapi untuk memperkuat kedudukan Pemerintah di parlemen diikutsertkan partai-partai kecil yaitu; PSI, Perti, Partai Katolik, Partindo, dan Ipki. Partai-partai ini bersama-sama menguasai 30 (tiga puluh) kursi di DPR. Dengan demikian Kabinet mendapat dukungan suara 189 suara dalam parlemen (Wilopo 1978).

Pengumuman resmi pembentukan Kabinet dengan susunan lengkap diumumkan pada tanggal 20 maret 1956 (Kansil 1984:185). partai PKI dalam Kabinet Ali tidak ikut serta sebab komunis bagi Ali adalah sangat tidak sesuai.

PKI berusaha menentang hal ini dan presiden pun berusaha agar PKI dapat ikut serta, namun Ali tidak merubah keputusannya.

Susunan Kabinet

Masa bakti : 24 Maret 1956–14 Maret 1957

No Jabatan Nama Menteri Partai Politik
1 Perdana Menteri Ali Sastroamidjojo PNI
Wakil Perdana Menteri Mohammad Roem Masyumi
Idham Chalid NU
2 Menteri Luar Negeri Roeslan Abdulgani PNI
3 Menteri Dalam Negeri Soenarjo NU
4 Menteri Pertahanan Ali Sastroamidjojo (“a.i.”) PNI
5 Menteri Kehakiman Muljatno Masyumi
6 Menteri Penerangan Soedibjo PSII
7 Menteri Keuangan Jusuf Wibisono Masyumi
8 Menteri Perekonomian Burhanuddin NU
Menteri Muda Perekonomian F.F. Umbas Parkindo
9 Menteri Pertanian Eny Karim PNI
Menteri Muda Pertanian Sjech Marhaban PSII
10 Menteri Perhubungan Suchjar Tedjasukmana Masyumi
Menteri Muda Perhubungan A.S. de Rozari Partai Katolik
11 Menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga Pangeran Mohammad Nur Masyumi
12 Menteri Agraria A.A. Suhardi NU
13 Menteri Sosial Fattah Jasin NU
14 Menteri Tenaga Kerja Sabilal Rasjad PNI
15 Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Sarino Mangunpranoto PNI
16 Menteri Kesehatan Handrianus Sinaga Parkindo
17 Menteri Agama Mohammad Iljas NU
18 Menteri Negara Rusli Abdul Wahid
(Urusan Umum)
PERTI
Dahlan Ibrahim
(Urusan Bekas Pejuang Kemerdekaan)
IPKI
Djuanda
(Urusan Perencanaan)
Independen
19 Ketua Mahkamah Agung Mr. A. Wirjono Prodjodikoro Independen
20 Jaksa Agung Soeprapto Independen
21 Ketua Dewan Pengawas Keuangan Soerasno Independen

Program Kabinet

Pembatalan KMB

Apa saja lima program yang diselenggarakan pada masa Kabinet Ali 2?

Melakukan pembatalan perjanjian Konferensi Meja Bundar secara unilateral. Melanjutkan perjuangan untuk kekuasaan atas wilatah Irian Barat. Menjalankan politik luar negeri yang bebas dan aktif. Menyelenggarakan konferensi Asia Afrika dan melaksanakan keputusan yang dihasilkan melalui konferensi tersebut.

Apa saja keberhasilan kabinet Ali Sastroamijoyo 2?

Pembubaran KMB Ini adalah sebuah prestasi dari Kabinet Ali Sastroamidjojo 2. Perjuangan Indonesia untuk membebaskan Irian Barat dari Belanda telah menjadi perhatian sejak kabinet pertama di Indonesia pada 1950. Semua kabinet memperjuangkan agar Irian Barat (sekarang Irian Jaya) menjadi bagian dari NKRI.

Apa sajakah permasalahan yang dihadapi pada masa Kabinet Ali Sastroamidjojo 1?

Kabinet Ali Sastroamidjojo I ternyata tidak selamanya berjalan mulus..
kebijakan nasionalisasi aset asing..
kebijakan utang luar negeri yang tak kunjung dibayar..
kebijakan perang melawan PKI..

Mengapa Ali Sastroamidjojo menyerahkan mandatnya kepada Presiden pada tanggal 24 Juli 1955 Menurut Mas Dayat?

Pada tanggal 24 Juli 1955, Ali Sastroamijoyo menyerahkan mandatnya kepada presiden. Penyebab utamanya adalah masalah TNI-AD sebagai 'kelanjutan dari peristiwa 17 Oktober 1952.